Monthly Archive for April, 2009

Desktop Search: Perbandingan WDS dan Copernic

Sekedar ingin berbagi pengalaman menggunakan dua berikut: () dan .

/Prolog

Pertama mengenal adalah saat pertama kali dirilisnya tahun 2004. Waktu itu belum ada sedikit pun keinginan menggunakan aplikasi desktop untuk mempercepat pencarian dokumen-dokumen dan segala sesuatu di harddisk lokal. Maklum, kebutuhan saat itu belum cukup memaksa saya untuk menggunakannya. Ditambah lagi masih adanya masalah privasi dan kurangnya kontrol pengaturan indeks, dan juga rasa sayang jika harus memangkas sekian persen dari resources komputer yang tentunya sedikit banyak akan mengganggu kinerja maupun kapasitas harddisk komputer.

Seiring berjalannya waktu, mulai bermunculan pesaing-pesaing yang menawarkan kustomisasi dan fitur yang lebih baik. Kebutuhan saat ini pun sudah cukup menggelitik saya untuk ikut mencobanya.

Setelah sebelumnya mencari review dan perbandingan di . Dan menimbang untung-rugi beberapa aplikasi , pilihan akhirnya mengerucut pada dua nama: dan .

Alasan menggunakan CDS karena selalu mendapat review terbaik dibanding yang lainnya. Sedangkan WDS: karena Google masih belum lebih baik. Setidaknya menurut beberapa review yang saya baca.

Continue reading ‘Desktop Search: Perbandingan WDS dan Copernic’

Persistent Firewall di Ubuntu

Sekedar catatan pribadi, biar gak lupa-lupa lagi. Berikut langkahnya bikin persistent di . Biar auto restore gitu waktu reboot.

Yang dimaksud firewall disini adalah dan yang dimaksud ubuntu ya… ubuntu . Dalam tulisan ini ada 2 alternatif cara yang pengin saya catet!

A. Auto restore dari file konfigurasi network

1—Pertama, buat dulu rule iptables. misalnya seperti berikut:

# iptables -A INPUT -p tcp -s 192.168.10.0/24 –dport 80 -j ACCEPT
# iptables -A INPUT -p tcp -s 192.168.10.0/24 –dport 3128 -j ACCEPT
# iptables -A INPUT -p TCP -s 192.168.10.0/24 –dport 443 -j ACCEPT
# iptables -A INPUT -p tcp -s 192.168.10.10 –dport 22 -j ACCEPT
# iptables -A INPUT -p tcp -s 192.168.10.3 –dport 22 -j ACCEPT
# iptables -A INPUT -p icmp -s 192.168.10..0/24 -j ACCEPT

2—Cek rule yang sudah dibuat bila diperlukan:

# iptables -L

Simpan rule iptables yang sudah dibuat kedalam file:

# sudo sh -c "iptables-save > /etc/iptables.rules"

3—Tambahkan dua baris berikut kedalam konfigurasi /etc/network/interface agar supaya rule iptables secara otomatis disimpan  pada saat network interface down, dan sebaliknya direstore saat network interface up:

pre-up iptables-restore < /etc/iptables.rules
post-down iptables-save -c > /etc/iptables.rules

Masuk ke file konfig network:

# vim /etc/network/interfaces

Sehingga konfigurasi network menjadi seperti berikut:

auto eth0
iface eth0 inet static
        address 172.16.1.1
        netmask 255.255.255.0
        network 172.16.1.1.0
        broadcast 172.16.1.255
        gateway 172.16.1.254
        # dns-* options are implemented by the resolvconf package, if installed
        dns-nameservers 10.10.10.10

  pre-up iptables-restore < /etc/iptables.rules
  post-down iptables-save -c > /etc/iptables.rules

4—Coba reboot untuk memastikan firewall otomatis direstore saat boot.

Continue reading ‘Persistent Firewall di Ubuntu’

Berlangganan koran di komputer

Pengin bagi-bagi tips ringan nich… Bagaimana sih caranya berlangganan koran yang bisa langsung dikirim ke komputer, setiap pagi? Cerita awalnya sih karena sedang bosen aja baca koran online via , salah satu layanan web-based yang biasa saya gunakan. Karena tampilannya terkesan ‘rata’, beda dengan tampilan layout Koran pada umunya. Mulailah coba-coba baca berita melalui , sebuah layanan harian semacam dan Jawa Pos yang memperbolehkan anda membaca berita dengan layout yang sama persis seperti koran versi cetak. Umumnya EPaper berbentuk file dalam format ..

Continue reading ‘Berlangganan koran di komputer’

Upgrade Cacti

Niat ingsun meng-import template dari forums..net, keinginan tersebut terpaksa harus ditunda sebentar. Karena ada note “because currently it is not possible to import templates to 0.8.6.x (only 0.8.7)”. Ya daripada ntar kerja dua kali, mending sekalian aja diupgrade dulu deh.

Catatan singkat upgrade cacti dari versi 0.8.6j ke versi 0.8.7d ini sebenarnya tidak berbeda dengan yang ada . Bedanya ini lebih mudah, karena Cacti diinstal di mesin . Inti dari upgrade cacti seperti upgrade aplikasi-aplikasi web lainnya: backup database (optional), update direktori Cacti itu sendiri, copy kembali file-file script,template, dan data dari direktori Cacti yang lama, penyesuaian kembali database via web browser.

Berikut langkah-langkah upgrade Cacti under Windows

#1 versi terakhir di

#2 Backup database mysql Cacti

mysqldump -u root -p cacti > cactibackup.sql

#3 Backup folder cacti yang lama, misal menjadi cacti_old

#4 Ekstrak rilis terakhir Cacti yang sudah didownload, dan rename sesuai dengan nama folder cacti yang lama, misal cacti

#5 Sesuaikan konfigurasi koneksi database pada file include/config.

$database_type = “mysql”;
$database_default = “cacti”;
$database_hostname = “localhost”;
$database_username = “cactiuser”;
$database_password = “cacti”;

#6 Salin file *.rrd yang tersimpan di cacti_old/rra/ di folder cacti yang baru cacti/rra/

#7 Salin beberapa script dari Cacti lama cacti_old/scripts/ ke Cacti baru cacti/scripts/. Pastikan tidak menumpuk file script yang sudah tersedia di Cacti baru dengan versi yang lebih baru. Karena biasanya ada perubahan pada setiap rilis Cacti. (Untuk hal ini kayaknya labih mudah dilakukan di )

#8 Salin file XML dari Cacti lama cacti_old/resource/ ke Cacti baru cacti_old/resource/. Pastikan tidak menumpuk file yang sudah tersedia di Cacti baru. Karena biasanya ada perubahan pada setiap rilis Cacti.

#9 Browse alamat Cacti untuk penyesuaian database dan konfigurasi. Kali ini yang perlu dilakukan adalah klik ‘next’ dan ‘next’.

http://server-anda/cacti

Continue reading ‘Upgrade Cacti’

Iklan Caleg: gaji 100% untuk rakyat

gambar iklan caleg: gaji 100% untuk rakyat

Gambar diambil dari , 1 April 2009