Kelahiran Iyaz

iyaz Alhamdulillah, telah lahir putra pertama kami pada tanggal 04.05.07 Hari Jumat pukul 20:50 dengan BB/PB 3.2/51.

Bag I : SIAGA

Minggu terakhir kelahiran (sebenernya masih 2 minggu sebelum HPL) rasanya masih adem ayem aja. Ya aku tau kelahiran normal itu bisa aja mundur atau maju 2 minggu dari HPL. Istriku dah ketar-ketir, nervous, takut mo lahiran. Juga udah mulai mules-mules, salah satu tanda-tanda.

Malah mo ikutan ngisi juga acara FRP (liat posting sebelumnya). Setelah talking-talking ma istri akhirnya aku mundur deh dari FRP yang diadain di kampus Polines. Dalam seminggu itu paling nggak ada 2 firasat kalo istriku mo lahiran. Yang satu bilang “lahiran minggu iki wae ben aku sisan iso tilik” (dah dech lahiran minggu ini aja biar aku bisa sekalian njenguk). Yang laen bilang “Yen lahirane sesuk piye!” (Kalo lahirane besok gimana).

Bag II : D-Day

2.1. Berangkat

Hari Jumat (04.05.07) istriku bener2 dah kesakitan. Mulai mules-mules jam 9 an pagi. Akhirnya aku pulang awal jam 4 sore. Sempet juga becanda “sakitnya udah sembuh belom, Sayang?”

So… dah pada mandi.. istriku juga masih sempet sholat Isya lhoo, akhirnya sekeluarga berangkat ke RS Panti Wilasa sekitar jam 8 malem. Sesampainya di RS aku langsung ngurus tetek-bengek administrasi. Lama banget! soalnya baru kali pertama itu kami ke RSPW. Istriku dibantu sama Ibu dan adekku. Waktu itu aku belum tau kalo ketuban udah pecah waktu di pintu RS.

2.2. Lahir
Urusan administrasi beres! langsung menuju ruang persalinan. Sempet nyasar juga :D … Putra pertama kami lahir pas aku masuk ruangan. Mungil, putih kebiru-merahan, nggak nangis (tapi kayaknya nangis dech). Pengalaman yang mendebarkan. Sampai perutku kram, kaki lemes. Untung ada kursi sama air putih. Alhamdulillah persalinan lancar, bayi dan istriku selamat. Setelah dibersihin, lalu aku mengadzani bayiku. Saat itu bayiku lagi diam, diterangi lampu penghangat. Mungkin takjub dengan udara baru…..

Dua jam kemudian (sekitar jam 11 malem) istriku baru dipindahkan ke ruang bougenvil. Selama 3 hari disana, berikut laporannya.

Alhamdulillah… semoga menjadi anak yang saleh, berguna bagi agama, orang tua, dan negara. Amien

4 Responses to “Kelahiran Iyaz”


Leave a Reply