Lives after move #1

Judul diatas artinya tidak lain adalah kehidupan sehabis pindahan (hehehe… ngarang banget ya :p!!!).

Yap, kemaren akhirnya cita2 keluargaku (aku dan istri) untuk pindah ke gubuk (konotatif) yang lebih luas tercapai juga (Alhamdulillah……:D). Benar-benar hari yang melelahkan. Hari pertama, Jumat, abis makan siang setelah Sholat Jumat, aku langsung mengayuh sepada motorku ke rumah baru. Sedangkan Zee istriku, packaging barang yang ada di kontrakan (baca: kos) sekarang. Sengaja bagi tugas, soalnya kondisi sang istri lagi tidak memungkinkan untuk kerja yang berat-berat. Pokoknya istriku ngerjain yang ringan2 dulu deey.
Dari jam dua:tigapuluh siang sampai jam lima:nol2 sore kerjaanku bersih-bersih, ngepel-ngepel, mengkondisikan agar supaya esok paginya rumah sudah siap huni. Zee istriku juga nyiapin kendaraan tumpangan buat ngangkut perabot. Akhirnya setengah dari hari pertama (H – 1) selesai juga. Tak kurang dari jam enam:nol2 petang aku dah sampai kontrakan.

Sebenarnya hari Jumat itu masih panjang. Masih ada agenda yang harus diselesaiin malem itu juga: packaging (istilah yang aneh! :p). Tapi sebelum mulai–badanku juga masih capek–jam delapan:nol2 malem kita mulai acara entertainment dulu :) . (Hari sebelumnya istriku udah nyiapin tiga menu filem yang akan kita tonton). Dan malam ini, filem yang beruntung dapet giliran pertama buat ditonton adalah filem ini (hehehe… romantis khaaan…).

OK, jam sepuluh:nol2 acara nonton filem selesai. Acara packaging dimulai sampai jam duabelas:nol2, trus tidur deh (groook). Tanpa sadar suara tidurku¬† direkam Zee (suaranya kayak yang difilem Warkop DKI –ada suara peluit– mungkin karena terlalu banyak debu masuk hidung waktu kerja seharian).
Sabtu (Hari H / D Day) acara pindahan dimulai jam sepuluh:nol2 pagi (sesuai jadwal).¬† Acara angkut-angkut dibantu seorang teman baru dikantor. Waktu itu terasa banget keringatku bercucuran……….

0 Response to “Lives after move #1”


  • No Comments

Leave a Reply